Sistha's Blog

Blog seorang perempuan kecil yang beranjak dewasa

SUNNY

Apakah ini film Korea pertama yang saya bahas? Sepertinya begitu ya. Dari judulnya kira-kira ini film tentang apa ya, mau mencoba menebak? Lagi-lagi saya tertipu oleh judul. Karena bagi saya “sunny” tidak cukup memberi gambaran sehingga tidak terdengar menarik. And well yeah.. after watching it’s a good movie. Seperti “only yesterday“, film ini juga menceritakan 2 fase kehidupan yaitu masa remaja dan dewasa. Di Korea sendiri film ini berhasil menarik 7 juta pasang mata untuk menontonnya. Film ini juga berhasil menjadi Best Film di Festival Film London.

Tokoh utamanya bernama Im Na Mi, hmm bukan hanya dia saja sih sebenarnya karena teman-temannya juga penting. Tapi supaya tidak bingung kita bahas per satu-satu ya. Dimulai dari Im Na Mi dewasa yang hidup mapan bersama suami dan anak perempuannya, meski kaya namun nampaknya kehidupan mereka tidak terlalu bahagia. Dikisahkan saat itu Na Mi pergi ke rumah sakit untuk menjenguk dan membelikan tas Chanel untuk ibunya -lalu dipamerkan seruangan- yang sedang dirawat disana. Suasana menarik di kamar pasien khas kelas ekonomi -terdiri dari beberapa pasien dalam 1 kamar- yaitu saat televisi sedang menayangkan drama, semua pasien menjadi akrab karena itu riuh mengomentari jalan ceritanya -persis dengan kita kalau lagi menonton sinetron-. Nah, dari kunjungan ke rumah sakit inilah cerita dimulai karena tanpa sengaja dia melewati sebuah kamar perawatan yang mewah dan membaca papan nama pasiennya, Ha Chun Hwa. Pasien kanker yang diprediksi hidupnya tinggal 2 bulan lagi itu ternyata adalah teman sekolah Na Mi, bos di Sunny. Mereka bertemu melepas rindu, berbicara tentang kehidupan mereka hingga suatu misi sebagai bentuk permintaan terakhir dari Chun Hwa. And the Sunny story begin

Kembali ke era 80-an. Awal mula pertemuan mereka di sekolah putri di Seoul, Im Na Mi muda adalah murid pindahan dari desa. Kehadirannya langsung menarik bagi Chun Hwa dan 6 anggota kelompoknya, karena walaupun clumsy Na Mi adalah anak yang pintar dan berprestasi. Menjadi poin plus yang membuat Na Mi diterima dikelompok Chun Hwa sebagai anggota baru adalah saat geng mereka akan duel dengan geng sekolah sebelah, Na Mi tidak bisa mengendalikan diri “berkata-kata” yang membuat geng lawan ketakukan dan mereka pun menang.

Film ini menampilkan gaya hidup yang menarik, bisa rekayasa namun sangat mungkin benar-benar terjadi. Na Mi sebagai remaja sekolah yang memakai sepatu merk SPECS merengek meminta tas dan sepatu bermerek seperti yang dipakai teman-temannya di sekolah yaitu NIKE. Anak-anak geng itu yang sebenarnya masih pada kecil-kecil bergaya sok dewasa saat di luar dan hendak menunjukkan identitasnya. Kalian akan lihat mereka menggunakan sepatu berhak tinggi ketika berhadapan dengan musul -untuk duel-. Dan saat Na Mi dan Su Ji yang berpura-pura menjadi dewasa dengan menggunakan lipstik agar bisa minum-minum dan pulang larut malam.

Nikmatilah film yang disajikan dalam alur campuran ini. Kisah persahabatan diantara mereka menarik, seru dan menyenangkan. Chun Hwa sebagai leader, jago bela diri dan mengayomi anggotanya. Kim Jang Mi berbadan lebih yang selalu nampak sibuk membuat double eyelid, bahkan kelakuannya ini populer dikalangan guru. Saya menduga ketika besar anak ini akan melakukan operasi untuk mewujudkan keinginannya itu. Hwang Jin Hee si ramping yang berbahaya mulutnya, jago maki-memaki. Jangan di contoh ini, kebiasaan buruknya itu berlanjut sampai ia dewasa. Melihatnya mengingatkan saya dengan Belinda “Anna” di Amigos x Siempre. Seo Geum Ok penyuka sastra, masa depannya kurang baik terkait persoalan keluarga. Pesolek yang berambisi menjadi Miss Korea, Ryu Bok Hee, ternyata nasib tak berpihak padanya. Hidupnya malah berantakan, ia terpaksa menjadi pekerja malam dan karena tidak bagus secara ekonomi ia harus tinggal terpisah dengan anaknya. Model yang diceritakan paling cantik namun dingin, Su Ji, yang paling jarang bicara dan membenci Na Mi pada awalnya hanya karena Na Mi berasal dari daerah yang sama dengan ibu tiri yang dibencinya. Saya suka bagaimana Na MI dengan gentle-nya menyelesaikan masalah diantara mereka.

referensi:
http://hallyuwood-indo.blogspot.com/2012/01/sunny-korean-movie.html

Single Post Navigation

6 thoughts on “SUNNY

  1. bagus banget pilm ini😀 recomended buat kalian yang ingin nostalgia jaman2 “nakal” dulu dan rindu sama sahabat-sahabat!! i love this movie❤❤

  2. Saya baru menontonnya minggu kemarin!!!
    trus kenapa?

  3. oy ciiiin.. gue nonton ini berkali2.. haha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: